Friday, March 23, 2012

Media diferensial


Ilustrasi : pelajaransekolah.com
Media diferensial adalah media yang mengandung suatu bahan yang dapat membedakan jenis bakteri satu dengan lainnya berdasarkan sifat biokimia/hasil reaksinya terhadap bahan dalam media tersebut. Media ini digunakan oleh ahli mikrobiologi untuk mengidentifikasi jenis bakteri tertentu.      
Berikut contoh-contoh media diferensial :
1.
      Blood Plate Agar atau Agar Darah ( BA)
Untuk isolasi, budidaya dan deteksi aktivitas hemolitik streptococcus, pneumococci dan mikroorganisme tertentu lainnya. Kontrol organisme: Streptococcus pneumoniae :Pertumbuhan baik, Alpha – hemolisis
. Streptococcus pyogenes :Pertumbuhan baik, Beta-hemolisis
2.
      MacConkey Agar Plate (MCA)
Untuk isolasi selektif, budidaya dan diferensiasi dari patogen enterik coliformsand berdasarkan kemampuan memfermentasi laktosa. Organisme yang memfermentasi laktosa muncul sebagai koloni merah ke merah muda. Sedangkan organisme yang tidak memfermentasi laktosa muncul sebagai koloni transparan atau tidak berwarna. Koloni yang dapat memfermentasi laktosa akan tumbuh menjadi koloni berwarna merah muda pada media MacConkey Agar Plate (MC)

3.      Salmonella Shigella Agar Plate (SSA)
Untuk isolasi organisme basil enterik patogen, terutama mereka yang termasuk ke dalam genus Salmonella (penyebab penyakit thypus). Media ini tidak dianjurkan untuk isolasi utama spesies Shigella. Bakteri yang dapat memfermentasi laktosa seperti Escherichia coli atau Klebsiella pneumoniae muncul sebagai koloni kecil merah muda atau merah. Bakteri yang tidak dapat memfermentasi laktosa seperti spesies Salmonella, Proteus spesies dan spesies Shigella muncul sebagai koloni yang tidak berwarna. Produksi H2S oleh spesies Salmonella mengubah pusat koloni menjadi berwarna hitam
Pertumbuhan pada media :
Salmonella typhi: Koloni tak berwarna dengan bagiantengahberwarnahitam
 Escherichia coli: Koloni berwarna merah muda
4.
      Eosin Methylene Blue Agar (EMB)
Untuk isolasi, 
kultur dan diferensiasi bakteri dari Gram-negatif berdasarkan kemampuan bakteri memfermentasi laktosa. Bakteri yang memfermentasi laktosa, terutama bakteri coliform Escherichia coli, muncul sebagai koloni dengan kemilau metalik (kilap logam) hijau atau biru-hitam menjadi warna cokelat. Bakteri yang tidak memfermentasi laktosa muncul sebagai koloni transparan berwarna ungu terang.
Kontrol organism
 :
Escherichia coli            :  Pertumbuhan baik, hijau metalik mengkilap.
Klebsiella pneumoniae : Pertumbuhan baik, koloni berwarna ungu, tidak
mengkilap.
Shigella flexneri             :  Pertumbuhan baik, koloni transparan (laktosa negatif)
5.      Thiosulfate Citrate Bile Salt Sucrose agar plate (TCBS)
Untuk isolasi selektif Vibrio cholerae, dan Vibrio parahaemolyticus dari berbagai spesimenklinis dan dalam penyelidikan epidemiologis.
Kontrol organisme:
Vibrio cholera
                      : Tumbuh sebagai koloni berwarna kuning
Vibrio parahaemolyticus 
        : Tumbuh sebagai koloni berwarna hijau
Staphylococcus aureus 
        : Tidak tumbuh
6.
      Endo Agar ( EA )
Mengandung fuchsin sehingga membedakan E.Coli  dari enterobakter lainnya.
7.
      Manitol salt Agar (MSA)
Mengandung manitol sehingga membedakan S. aureus dari  S.epidermidis.

1 comments: