Thursday, December 22, 2011

Sejarah Hari Ibu

Asal Hari Ibu kembali ke era Yunani kuno dan Roma. Tapi akar sejarah Hari Ibu juga dapat ditelusuri di Inggris di mana Hari Ibu dirayakan jauh sebelum festival melihat terang hari di AS. Namun, perayaan festival seperti yang terlihat hari ini merupakan fenomena baru dan bahkan tidak seratus tahun. Berkat kerja keras dari perempuan perintis mereka kali, Julia Ward Howe dan Anna Jarvis bahwa hari itu datang ke keberadaan. Hari ini festival hari Ibu dirayakan di 46 negara (meskipun pada tanggal yang berbeda) dan merupakan urusan yang sangat populer. Jutaan orang di seluruh dunia mengambil hari sebagai kesempatan untuk menghormati ibu mereka, berterima kasih kepada mereka atas upaya mereka dalam memberi mereka kehidupan, membesarkan mereka dan menjadi dukungan yang konstan dan baik pemberi selamat.

Sejarah Hari Ibu

Sejarah awal Hari Ibu tanggal kembali ke festival musim semi tahunan Yunani kuno yang didedikasikan untuk dewi ibu. 
Orang Yunani menggunakan kesempatan itu untuk menghormati Rhea, istri Cronus dan ibu dari dewa mitologi Yunani banyak.

Roma kuno, juga, merayakan festival musim semi, yang disebut Hilaria didedikasikan untuk Cybele, dewi ibu. 
Dapat dicatat bahwa upacara untuk menghormati Cybele dimulai sekitar 250 tahun sebelum Kristus lahir. Perayaan dilakukan pada Ides Maret dengan membuat persembahan di kuil Cybele berlangsung selama tiga hari dan termasuk parade, permainan dan menyamar. Perayaan yang cukup terkenal bahwa pengikut Cybele dibuang dari Roma.

Kristen awal merayakan Hari Ibu macam selama festival pada hari Minggu keempat Prapaskah untuk menghormati Perawan Maria, Bunda Kristus. 
Di Inggris liburan diperluas untuk mencakup semua ibu. Yang kemudian disebut Mothering Minggu.

Sejarah yang lebih baru dari Hari Ibu tanggal kembali ke 1600-an di Inggris. 
Berikut Minggu Mothering dirayakan setiap tahunnya pada hari Minggu keempat Prapaskah (pada 40 hari periode menjelang Paskah) untuk menghormati ibu. Setelah layanan doa di gereja untuk menghormati Perawan Maria, anak-anak membawa hadiah dan bunga untuk membayar upeti kepada ibu mereka sendiri.

Pada kesempatan tersebut, pelayan, pekerja dan karyawan lain tinggal jauh dari rumah mereka didorong oleh majikan mereka untuk mengunjungi ibu mereka dan menghormati mereka. 
Tradisional anak-anak membawa mereka hadiah dan kue buah khusus atau buah-diisi pastry disebut simnel suatu. Yugoslavia dan orang-orang di negara-negara lain telah mengamati hari yang sama.

Custom merayakan Minggu Mothering mati hampir sepenuhnya oleh abad ke-19. 
Namun, hari itu datang untuk dirayakan lagi setelah Perang Dunia II, ketika prajurit Amerika membawa adat dan perusahaan komersial yang digunakan sebagai sebuah kesempatan untuk penjualan.

Sejarah Hari Ibu: Julia Ward Howe
Ide perayaan resmi hari Ibu di AS pertama kali diusulkan oleh Julia Ward Howe pada tahun 1872. 
Seorang aktivis, penulis dan penyair tenar Julia dengan lagu Perang Sipil nya yang terkenal, "Nyanyian Pertempuran Republik". Julia Ward Howe menyatakan bahwa 2 Juni akan setiap tahun dirayakan sebagai Hari Ibu dan harus didedikasikan untuk perdamaian. Dia menulis sebuah daya tarik gairah untuk perempuan dan mendesak mereka untuk bangkit melawan perang di Proklamasi Hari Ibu yang terkenal, yang ditulis di Boston pada tahun 1870. Dia juga memprakarsai perayaan Perdamaian Hari Ibu pada hari Minggu kedua di bulan Juni di Boston dan mengadakan pertemuan untuk beberapa tahun. Julia tanpa lelah memperjuangkan penyebab perayaan resmi Hari Ibu dan deklarasi hari libur resmi pada hari itu. Idenya menyebar tetapi kemudian digantikan oleh hari libur Ibu sekarang dirayakan pada bulan Mei.

Sejarah Hari Ibu: Anna Jarvis
Anna Jarvis diakui sebagai Pendiri dari Hari Ibu di AS. 
Meskipun Anna Jarvis tidak pernah menikah dan tidak pernah punya anak, ia juga dikenal sebagai Ibu Hari Ibu, judul yang tepat untuk wanita yang bekerja keras untuk berikan penghormatan pada semua ibu.

Anna Jarvis mendapat inspirasi merayakan Hari Ibu dari ibunya sendiri Nyonya Anna Marie Jarvis Reeves di masa kecilnya. 
Seorang aktivis dan pekerja sosial, Nyonya Jarvis digunakan untuk mengekspresikan keinginannya bahwa suatu hari seseorang harus menghormati semua ibu, hidup dan mati, dan membayar upeti kepada kontribusi yang dibuat oleh mereka.

Seorang anak perempuan yang penuh kasih, Anna tidak pernah lupa kata-kata ibunya dan ketika ibunya meninggal pada tahun 1905, ia memutuskan untuk memenuhi keinginan ibunya mengalami hari ibu. 
Sikap lalai tumbuh dewasa Amerika terhadap ibu mereka dan keinginan untuk menghormati ibunya melonjak ambisi-ambisinya.

Untuk mulai dengan Anna, mengirim Anyelir dalam pelayanan gereja di Grafton, West Virginia untuk menghormati ibunya. 
Anyelir adalah favorit ibunya bunga dan Anna merasa bahwa mereka melambangkan cinta ibu murni. Kemudian Anna bersama dengan pendukungnya menulis surat kepada orang-orang dalam posisi melobi kekuasaan untuk deklarasi resmi libur Hari Ibu. Kerja keras terbayar. Dengan 1911, Hari Ibu diperingati di hampir setiap negara di Uni dan pada 8 Mei 1914 Presiden Woodrow Wilson menandatangani Resolusi Bersama menunjuk hari Minggu kedua bulan Mei sebagai Hari Ibu.

Munculnya Perayaan Hari Ibu
Hari ini Hari Ibu dirayakan di beberapa negara termasuk AS, Inggris, India, Denmark, Finlandia, Italia, Turki, Australia, Meksiko, Kanada, Cina, Jepang dan Belgia. 
Orang mengambil hari sebagai kesempatan untuk membayar upeti kepada ibu mereka dan mengucapkan terima kasih atas semua cinta dan dukungan mereka. Hari telah menjadi sangat populer dan di negara-negara telepon saksi beberapa baris lalu lintas maksimum.Ada juga tradisi Gifting bunga, kartu dan hadiah lain untuk ibu-ibu pada Hari Ibu. Festival ini telah menjadi dikomersialisasikan untuk sebagian besar. Toko bunga, kartu produsen dan penjual karunia melihat potensi bisnis besar di siang hari dan membuat uang baik melalui kampanye iklan yang ketat.

Sangat disayangkan untuk dicatat bahwa Ms Anna Jarvis, yang mengabdikan hidupnya untuk deklarasi libur Hari Ibu sangat terluka untuk dicatat komersialisasi besar hari.
Sumber diterjemahkan dari : http://www.mothersdaycelebration.com/mothers-day-history.html

Nasehat Ulama
Oleh Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin
Semua perayaan yang tidakk diajarkan oleh syariat agama adalah perayaan-perayaan bid’ah, tidak dikenal pada masa as-Salafush Shalih, dan sangat mungkin awalnya berasal dari selain kaum Muslimin. Maka, selain hal itu merupakan perbuatan bid’ah, juga berarti menyerupai musuh-musuh Allah.
Perayaan-perayaan Syar’i itu telah diketahui oleh semua pemeluk Islam, yaitu  dan Idul Adha serta hari raya Pekanan, yaitu “hari Jum’at”.
Dalam Islam, tidak ada perayaan-perayaan yang lain selain yang tiga ini, maka semua perayaan baru selain yang tiga itu adalah tertolak kepada yang mengadakannya dan hukumnya batil dalam syariat Allah.
Hal ini berdasarkan sabda Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam:
“Barangsiapa mengada-adakan perkara baru dalam urusan (agama) kami ini yang bukan (bagian) darinya maka hal itu tertolak.” (HR. Bukhari Muslim)
Maksudnya adalah ditolak dan tidak diterima di sisi Allah. Dalam lafazh lain disebutkan,
“Barangsiapa melakukan suatu  yang tidak kami perintahkan, maka hal itu tertolak.” (HR. Muslim)
Karena itu, maka tidak boleh merayakan hari raya yang disebutkan dalam petanyaan tadi yang dikenal dengan istilah “Hari Ibu”. tidak boleh mengadakan sesuatu yang menunjukkan simbol perayaan, seperti: Menampakkan kegembiraan dan keceriaan, mempersembahkan hadiah, dan lain sebagainya.
Seharusnya seorang Muslim merasa Mulia dan bangga dengan agamanya, dan hendaknya cukup melakukan apa yang telah ditetapkan Allah bagi para hambaNya, tidak menambah ataupun menguranginya. Lain dari itu, hendaknya seorang Muslim tidak menjadi pengekor yang mengikuti setiap propaganda, bahkan sebaliknya, ia harus membentuk kepribadiannya sesuai dengan syariat Allah sehingga menjadi orang yang ditiru, bukan yang meniru, dan menjadi teladan bukan pecundang, karena syariat Allah, alhamdulillah, adalah sempurnya dari berbagai segi, sebagaimana dinyatakan Allah dalam firmanNya
“Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu dan telah Kucukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Kuridhoi Islam itu jadi agamamu.” (Qs. Al-Maidah: 3)
Ibu, lebih berhak untuk dimuliakan daripada hanya dikhususkan satu hari sajadalam setahun, bahkan seorang ibu mempunyai hak terhadap -anaknya untuk dijaga, diperhatikan dan ditaati dalam hal-hal yang bukan kemaksiatan terhadap Allah di setiap waktu dan tempat.
(Majmu’ Fatawa wa Rasa’il Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin, no. 353)
Disalin dari Ensiklopedia Bid’ah terbitan Daarul Haq
Sumber: artikelassunnah.blogspot.com


0 comments:

Post a Comment