Thursday, December 22, 2011

Sejarah Hari Ibu

Asal Hari Ibu kembali ke era Yunani kuno dan Roma. Tapi akar sejarah Hari Ibu juga dapat ditelusuri di Inggris di mana Hari Ibu dirayakan jauh sebelum festival melihat terang hari di AS. Namun, perayaan festival seperti yang terlihat hari ini merupakan fenomena baru dan bahkan tidak seratus tahun. Berkat kerja keras dari perempuan perintis mereka kali, Julia Ward Howe dan Anna Jarvis bahwa hari itu datang ke keberadaan. Hari ini festival hari Ibu dirayakan di 46 negara (meskipun pada tanggal yang berbeda) dan merupakan urusan yang sangat populer. Jutaan orang di seluruh dunia mengambil hari sebagai kesempatan untuk menghormati ibu mereka, berterima kasih kepada mereka atas upaya mereka dalam memberi mereka kehidupan, membesarkan mereka dan menjadi dukungan yang konstan dan baik pemberi selamat.

Sejarah Hari Ibu

Sejarah awal Hari Ibu tanggal kembali ke festival musim semi tahunan Yunani kuno yang didedikasikan untuk dewi ibu. 
Orang Yunani menggunakan kesempatan itu untuk menghormati Rhea, istri Cronus dan ibu dari dewa mitologi Yunani banyak.

Roma kuno, juga, merayakan festival musim semi, yang disebut Hilaria didedikasikan untuk Cybele, dewi ibu. 
Dapat dicatat bahwa upacara untuk menghormati Cybele dimulai sekitar 250 tahun sebelum Kristus lahir. Perayaan dilakukan pada Ides Maret dengan membuat persembahan di kuil Cybele berlangsung selama tiga hari dan termasuk parade, permainan dan menyamar. Perayaan yang cukup terkenal bahwa pengikut Cybele dibuang dari Roma.

Kristen awal merayakan Hari Ibu macam selama festival pada hari Minggu keempat Prapaskah untuk menghormati Perawan Maria, Bunda Kristus. 
Di Inggris liburan diperluas untuk mencakup semua ibu. Yang kemudian disebut Mothering Minggu.

Sejarah yang lebih baru dari Hari Ibu tanggal kembali ke 1600-an di Inggris. 
Berikut Minggu Mothering dirayakan setiap tahunnya pada hari Minggu keempat Prapaskah (pada 40 hari periode menjelang Paskah) untuk menghormati ibu. Setelah layanan doa di gereja untuk menghormati Perawan Maria, anak-anak membawa hadiah dan bunga untuk membayar upeti kepada ibu mereka sendiri.

Pada kesempatan tersebut, pelayan, pekerja dan karyawan lain tinggal jauh dari rumah mereka didorong oleh majikan mereka untuk mengunjungi ibu mereka dan menghormati mereka. 
Tradisional anak-anak membawa mereka hadiah dan kue buah khusus atau buah-diisi pastry disebut simnel suatu. Yugoslavia dan orang-orang di negara-negara lain telah mengamati hari yang sama.

Custom merayakan Minggu Mothering mati hampir sepenuhnya oleh abad ke-19. 
Namun, hari itu datang untuk dirayakan lagi setelah Perang Dunia II, ketika prajurit Amerika membawa adat dan perusahaan komersial yang digunakan sebagai sebuah kesempatan untuk penjualan.

Sejarah Hari Ibu: Julia Ward Howe
Ide perayaan resmi hari Ibu di AS pertama kali diusulkan oleh Julia Ward Howe pada tahun 1872. 
Seorang aktivis, penulis dan penyair tenar Julia dengan lagu Perang Sipil nya yang terkenal, "Nyanyian Pertempuran Republik". Julia Ward Howe menyatakan bahwa 2 Juni akan setiap tahun dirayakan sebagai Hari Ibu dan harus didedikasikan untuk perdamaian. Dia menulis sebuah daya tarik gairah untuk perempuan dan mendesak mereka untuk bangkit melawan perang di Proklamasi Hari Ibu yang terkenal, yang ditulis di Boston pada tahun 1870. Dia juga memprakarsai perayaan Perdamaian Hari Ibu pada hari Minggu kedua di bulan Juni di Boston dan mengadakan pertemuan untuk beberapa tahun. Julia tanpa lelah memperjuangkan penyebab perayaan resmi Hari Ibu dan deklarasi hari libur resmi pada hari itu. Idenya menyebar tetapi kemudian digantikan oleh hari libur Ibu sekarang dirayakan pada bulan Mei.

Sejarah Hari Ibu: Anna Jarvis
Anna Jarvis diakui sebagai Pendiri dari Hari Ibu di AS. 
Meskipun Anna Jarvis tidak pernah menikah dan tidak pernah punya anak, ia juga dikenal sebagai Ibu Hari Ibu, judul yang tepat untuk wanita yang bekerja keras untuk berikan penghormatan pada semua ibu.

Anna Jarvis mendapat inspirasi merayakan Hari Ibu dari ibunya sendiri Nyonya Anna Marie Jarvis Reeves di masa kecilnya. 
Seorang aktivis dan pekerja sosial, Nyonya Jarvis digunakan untuk mengekspresikan keinginannya bahwa suatu hari seseorang harus menghormati semua ibu, hidup dan mati, dan membayar upeti kepada kontribusi yang dibuat oleh mereka.

Seorang anak perempuan yang penuh kasih, Anna tidak pernah lupa kata-kata ibunya dan ketika ibunya meninggal pada tahun 1905, ia memutuskan untuk memenuhi keinginan ibunya mengalami hari ibu. 
Sikap lalai tumbuh dewasa Amerika terhadap ibu mereka dan keinginan untuk menghormati ibunya melonjak ambisi-ambisinya.

Untuk mulai dengan Anna, mengirim Anyelir dalam pelayanan gereja di Grafton, West Virginia untuk menghormati ibunya. 
Anyelir adalah favorit ibunya bunga dan Anna merasa bahwa mereka melambangkan cinta ibu murni. Kemudian Anna bersama dengan pendukungnya menulis surat kepada orang-orang dalam posisi melobi kekuasaan untuk deklarasi resmi libur Hari Ibu. Kerja keras terbayar. Dengan 1911, Hari Ibu diperingati di hampir setiap negara di Uni dan pada 8 Mei 1914 Presiden Woodrow Wilson menandatangani Resolusi Bersama menunjuk hari Minggu kedua bulan Mei sebagai Hari Ibu.

Munculnya Perayaan Hari Ibu
Hari ini Hari Ibu dirayakan di beberapa negara termasuk AS, Inggris, India, Denmark, Finlandia, Italia, Turki, Australia, Meksiko, Kanada, Cina, Jepang dan Belgia. 
Orang mengambil hari sebagai kesempatan untuk membayar upeti kepada ibu mereka dan mengucapkan terima kasih atas semua cinta dan dukungan mereka. Hari telah menjadi sangat populer dan di negara-negara telepon saksi beberapa baris lalu lintas maksimum.Ada juga tradisi Gifting bunga, kartu dan hadiah lain untuk ibu-ibu pada Hari Ibu. Festival ini telah menjadi dikomersialisasikan untuk sebagian besar. Toko bunga, kartu produsen dan penjual karunia melihat potensi bisnis besar di siang hari dan membuat uang baik melalui kampanye iklan yang ketat.

Sangat disayangkan untuk dicatat bahwa Ms Anna Jarvis, yang mengabdikan hidupnya untuk deklarasi libur Hari Ibu sangat terluka untuk dicatat komersialisasi besar hari.
Sumber diterjemahkan dari : http://www.mothersdaycelebration.com/mothers-day-history.html

Nasehat Ulama
Oleh Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin
Semua perayaan yang tidakk diajarkan oleh syariat agama adalah perayaan-perayaan bid’ah, tidak dikenal pada masa as-Salafush Shalih, dan sangat mungkin awalnya berasal dari selain kaum Muslimin. Maka, selain hal itu merupakan perbuatan bid’ah, juga berarti menyerupai musuh-musuh Allah.
Perayaan-perayaan Syar’i itu telah diketahui oleh semua pemeluk Islam, yaitu  dan Idul Adha serta hari raya Pekanan, yaitu “hari Jum’at”.
Dalam Islam, tidak ada perayaan-perayaan yang lain selain yang tiga ini, maka semua perayaan baru selain yang tiga itu adalah tertolak kepada yang mengadakannya dan hukumnya batil dalam syariat Allah.
Hal ini berdasarkan sabda Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam:
“Barangsiapa mengada-adakan perkara baru dalam urusan (agama) kami ini yang bukan (bagian) darinya maka hal itu tertolak.” (HR. Bukhari Muslim)
Maksudnya adalah ditolak dan tidak diterima di sisi Allah. Dalam lafazh lain disebutkan,
“Barangsiapa melakukan suatu  yang tidak kami perintahkan, maka hal itu tertolak.” (HR. Muslim)
Karena itu, maka tidak boleh merayakan hari raya yang disebutkan dalam petanyaan tadi yang dikenal dengan istilah “Hari Ibu”. tidak boleh mengadakan sesuatu yang menunjukkan simbol perayaan, seperti: Menampakkan kegembiraan dan keceriaan, mempersembahkan hadiah, dan lain sebagainya.
Seharusnya seorang Muslim merasa Mulia dan bangga dengan agamanya, dan hendaknya cukup melakukan apa yang telah ditetapkan Allah bagi para hambaNya, tidak menambah ataupun menguranginya. Lain dari itu, hendaknya seorang Muslim tidak menjadi pengekor yang mengikuti setiap propaganda, bahkan sebaliknya, ia harus membentuk kepribadiannya sesuai dengan syariat Allah sehingga menjadi orang yang ditiru, bukan yang meniru, dan menjadi teladan bukan pecundang, karena syariat Allah, alhamdulillah, adalah sempurnya dari berbagai segi, sebagaimana dinyatakan Allah dalam firmanNya
“Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu dan telah Kucukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Kuridhoi Islam itu jadi agamamu.” (Qs. Al-Maidah: 3)
Ibu, lebih berhak untuk dimuliakan daripada hanya dikhususkan satu hari sajadalam setahun, bahkan seorang ibu mempunyai hak terhadap -anaknya untuk dijaga, diperhatikan dan ditaati dalam hal-hal yang bukan kemaksiatan terhadap Allah di setiap waktu dan tempat.
(Majmu’ Fatawa wa Rasa’il Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin, no. 353)
Disalin dari Ensiklopedia Bid’ah terbitan Daarul Haq
Sumber: artikelassunnah.blogspot.com


Saturday, December 17, 2011

Islam memandang HUT(Hari Ulang Tahun)



Ada hari yang dirasa spesial bagi kebanyakan orang. Hari yang mengajak untuk melempar jauh ingatan ke belakang, ketika saat ia dilahirkan ke muka bumi, atau ketika masih dalam buaian dan saat-saat masih bermain dengan ceria menikmati masa kecil. Ketika hari itu datang, manusia pun kembali mengangkat jemarinya, untuk menghitung kembali tahun-tahun yang telah dilaluinya di dunia. Ya, hari itu disebut dengan hari ulang tahun.

Nah sekarang, pertanyaan yang hendak kita cari tahu jawabannya adalah: bagaimana sikap yang Islami menghadapi hari ulang tahun?
Jika hari ulang tahun dihadapi dengan melakukan perayaan, baik berupa acara pesta, atau makan besar, atau syukuran, dan semacamnya maka kita bagi dalam dua kemungkinan.
Kemungkinan pertama, perayaan tersebut dimaksudkan dalam rangka ibadah. Misalnya dimaksudkan sebagai ritualisasi rasa syukur, atau misalnya dengan acara tertentu yang di dalam ada doa-doa atau bacaan dzikir-dzikir tertentu. Atau juga dengan ritual seperti mandi kembang 7 rupa ataupun mandi dengan air biasa namun dengan keyakinan hal tersebut sebagai pembersih dosa-dosa yang telah lalu. Jika demikian maka perayaan ini masuk dalam pembicaraan masalah bid’ah. Karena syukur, doa, dzikir, istighfar (pembersihan dosa), adalah bentuk-bentuk ibadah dan ibadah tidak boleh dibuat-buat sendiri bentuk ritualnya karena merupakan hak paten Allah dan Rasul-Nya. Sehingga kemungkinan pertama ini merupakan bentuk yang dilarang dalam agama, karena Rasul kita Shallallahu’alaihi Wa sallam bersabda,
مَنْ عَمِلَ عَمَلاً لَيْسَ عَلَيْهِ أَمْرُنَا فَهُوَ رَدٌّ
Orang yang melakukan ritual amal ibadah yang bukan berasal dari kami, maka amalnya tersebut tertolak” [HR. Bukhari-Muslim]
Perlu diketahui juga, bahwa orang yang membuat-buat ritual ibadah baru, bukan hanya tertolak amalannya, namun ia juga mendapat dosa, karena perbuatan tersebut dicela oleh Allah. Sebagaimana hadits,
أَنَا فَرَطُكُمْ عَلَى الْحَوْضِ ، لَيُرْفَعَنَّ إِلَىَّ رِجَالٌ مِنْكُمْ حَتَّى إِذَا أَهْوَيْتُ لأُنَاوِلَهُمُ اخْتُلِجُوا دُونِى فَأَقُولُ أَىْ رَبِّ أَصْحَابِى . يَقُولُ لاَ تَدْرِى مَا أَحْدَثُوا بَعْدَكَ
Aku akan mendahului kalian di al haudh (telaga). Dinampakkan di hadapanku beberapa orang di antara kalian. Ketika aku akan mengambilkan (minuman) untuk mereka dari al haudh, mereka dijauhkan dariku. Aku lantas berkata, ‘Wahai Rabbku, ini adalah umatku.’ Lalu Allah berfirman, ‘Engkau sebenarnya tidak mengetahui bid’ah yang mereka buat sesudahmu.’ “ (HR. Bukhari no. 7049)
Kemungkinan kedua, perayaan ulang tahun ini dimaksudkan tidak dalam rangka ibadah, melainkan hanya tradisi, kebiasaan, adat atau mungkin sekedar have fun. Bila demikian, sebelumnya perlu diketahui bahwa dalam Islam, hari yang dirayakan secara berulang disebut Ied, misalnya Iedul Fitri, Iedul Adha, juga hari Jumat merupakan hari Ied dalam Islam. Dan perlu diketahui juga bahwa setiap kaum memiliki Ied masing-masing. Maka Islam pun memiliki Ied sendiri. Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda,
إن لكل قوم عيدا وهذا عيدنا
Setiap kaum memiliki Ied, dan hari ini (Iedul Fitri) adalah Ied kita (kaum Muslimin)” [HR. Bukhari-Muslim]
Kemudian, Ied milik kaum muslimin telah ditetapkan oleh Allah dan Rasul-Nya hanya ada 3 saja, yaitu Iedul Fitri, Iedul Adha, juga hari Jumat. Nah, jika kita mengadakan hari perayaan tahunan yang tidak termasuk dalam 3 macam tersebut, maka Ied milik kaum manakah yang kita rayakan tersebut? Yang pasti bukan milik kaum muslimin.
Padahal Rasulullah Shallallahu’alaihi Wa sallam bersabda,
من تشبه بقوم فهو منهم
Orang yang meniru suatu kaum, ia seolah adalah bagian dari kaum tersebut” [HR. Abu Dawud, disahihkan oleh Ibnu Hibban]
Maka orang yang merayakan Ied yang selain Ied milik kaum Muslimin seolah ia bukan bagian dari kaum Muslimin. Namun hadits ini tentunya bukan berarti orang yang berbuat demikian pasti keluar dari statusnya sebagai Muslim, namun minimal mengurangi kadar keislaman pada dirinya. Karena seorang Muslim yang sejati, tentu ia akan menjauhi hal tersebut. Bahkan Allah Ta’ala menyebutkan ciri hamba Allah yang sejati (Ibaadurrahman) salah satunya,
والذين لا يشهدون الزور وإذا مروا باللغو مروا كراما
Yaitu orang yang tidak ikut menyaksikan Az Zuur dan bila melewatinya ia berjalan dengan wibawa” [QS. Al Furqan: 72]
Rabi’ bin Anas dan Mujahid menafsirkan Az Zuur pada ayat di atas adalah perayaan milik kaum musyrikin. Sedangkan Ikrimah menafsirkan Az Zuur dengan permainan-permainan yang dilakukan adakan di masa Jahiliyah.
Jika ada yang berkata “Ada masalah apa dengan perayaan kaum musyrikin? Toh tidak berbahaya jika kita mengikutinya”. Jawabnya, seorang muslim yang yakin bahwa hanya Allah lah sesembahan yang berhak disembah, sepatutnya ia membenci setiap penyembahan kepada selain Allah dan penganutnya. Salah satu yang wajib dibenci adalah kebiasaan dan tradisi mereka, ini tercakup dalam ayat,
لَا تَجِدُ قَوْمًا يُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ يُوَادُّونَ مَنْ حَادَّ اللَّهَ وَرَسُولَهُ
Kamu tidak akan mendapati sesuatu kaum yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, saling berkasih sayang dengan orang-orang yang menentang Allah dan Rasul-Nya” [QS. Al Mujadalah: 22]
Kemudian Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin -rahimahllah- menjelaskan : “Panjang umur bagi seseorang tidak selalu berbuah baik, kecuali kalau dihabiskan dalam menggapai keridhaan Allah dan ketaatanNya. Sebaik-baik orang adalah orang yang panjang umurnya dan baik amalannya. Sementara orang yang paling buruk adalah manusia yang panjang umurnya dan buruk amalannya.
Karena itulah, sebagian ulama tidak menyukai do’a agar dikaruniakan umur panjang secara mutlak. Mereka kurang setuju dengan ungkapan : “Semoga Allah memanjangkan umurmu” kecuali dengan keterangan “Dalam ketaatanNya” atau “Dalam kebaikan” atau kalimat yang serupa. Alasannya umur panjang kadang kala tidak baik bagi yang bersangkutan, karena umur yang panjang jika disertai dengan amalan yang buruk -semoga Allah menjauhkan kita darinya- hanya akan membawa keburukan baginya, serta menambah siksaan dan malapetaka” [Dinukil dari terjemah Fatawa Manarul Islam 1/43, di almanhaj.or.id]
Jika demikian, sikap yang Islami dalam menghadapi hari ulang tahun adalah: tidak mengadakan perayaan khusus, biasa-biasa saja dan berwibawa dalam menghindari perayaan semacam itu. Mensyukuri nikmat Allah berupa kesehatan, kehidupan, usia yang panjang, sepatutnya dilakukan setiap saat bukan setiap tahun. Dan tidak perlu dilakukan dengan ritual atau acara khusus, Allah Maha Mengetahui yang nampak dan yang tersembunyi di dalam dada. Demikian juga refleksi diri, mengoreksi apa yang kurang dan apa yang perlu ditingkatkan dari diri kita selayaknya menjadi renungan harian setiap muslim, bukan renungan tahunan.
Wallahu’alam.
Sumber: http://www.almanhaj.or.id/content/1584/slash/0 dan http://www.saaid.net/Doat/alarbi/6.htm
Penulis: Yulian Purnama
Judul Asli : Sikap Yang Islami Menghadapi Hari Ulang Tahun

Friday, December 16, 2011

Jaringan Manusia, hewan, dan tumbuhan


JARINGAN HEWAN,TUMBUHAN& MANUSIA

PENDAHULUAN
Skema spektrum biologi


Sel
 

Organ
 

Individu
 




SEL HEWAN
Tersusun atas molekul air dan beberapa komponen kimia seperti protein, karbohidrat, lemak dan asam nukleat organel khusus yaitu sentriol.

JARINGAN HEWAN
Jaringan penyusun hewan dan manusia yaitu jaringan epitel, jaringan ikat, jaringan otot dan jaringan saraf.

q  Jaringan Epitel
Fungsi :
1.     melindungi jaringan di bawahnya dari kerusakan
2.     mengangkut zat antar jaringan
3.     mengeluarkan enzim

Macam jaringan epitel berdasarkan strukturnya :
1.     Epitel pipih  : bentuk pipih, nukleus bulat, letak ditengah
Macamnya :
·        Selapis
-         Terdapat : pembuluh limfe, pembuluh darah kapiler, selaput pembungkus jantung, paru-paru, alveoli
dan selaput  perut
-         Fungsi    : dalam proses difusi, osmosis, filtrasi dan sekresi
·        Berlapis banyak
-         Terdapat : rongga mulut, rongga hidung, esophagus, telapak kaki dan vagina
-         Fungsi    : pelindung

2.     Epitel silindris : bentuk batang, nukleusnya bulat, terletak di dasar
Macamnya :   
·        Selapis
-         Terdapat : kelenjar pencernaan, jonjot usus, kantong empedu, lambung dan usus
-         Fungsi    : penyerapan nutrisi dan sekresi
·        Berlapis banyak
-         Terdapat : laring, faring, trakea dan kelenjar ludah
-         Fungsi    : ekskresi dan pelindung

3.     Epitel kubus : bentuk kubus, nukleusnya bulat besar, terletak di tengah
Macamnya :
·        Selapis
-         Terdapat : ovarium, lensa mata, nefron ginjal
-         Fungsi    : sekresi dan pelindung
·        Berlapis banyak
-         Terdapat : folikel ovarium, ovarium, testis, saluran kelenjar minyak, kelenjar keringat
-         Fungsi    : sekresi, absorpsi, melindungi dari gesekan dan pengelupasan

4.     Epitel tambahan :
·        Epitel transisi
Terdapat : ureter, uretra, saluran pernafasan, kantung kemih
·        Epitel kelenjar
Terdapat : Endikrin, Eksokrin

q  Jaringan Ikat
Berasal dari lapisan mesoderm
Fungsi :
-         menyokong dan memperkuat jaringan lain
-         melindungi organ-organ tubuh
-         menyimpan energi
-         membentuk struktur tubuh
-         menyusun system sirkulasi
Terdiri :
-         Matriks (serat kolagen, serat elastin dan retikuler)
-         Sel-sel penyusun jaringan ikat : fibroblas, sel lemak, sel plasma, makrofag, sel tiang

Macam-macam jaringan ikat :
a.     Longgar
Ciri      : mengandung serat-serat kolagen, retikuler dan elastin
Fungsi : -  membungkus organ tubuh
 -  menghubungkan bagian-bagian jaringan lain
Terdapat : mesenteriom, saluran pencernaan, pembuluh darah, akson saraf, lapisan subkutan kulit
b.     Padat
Ciri     : susunan serat padat dan jumlah selnya berkurang
Fungsi : menghubungkan antara organ tubuh yang satu dengan organ tubuh yang lain
Macam :  - tendon adalah hubungan antara otot dengan tulang
- ligamen adalah hubungan antara tulang dengan tulang

q  Jaringan lemak
Berasal dari sel-sel mesenkim
Fungsi :
-         bantalan untuk melindungi organ-organ secara mekanis dari benturan
-         persediaan cadangan makanan
-         alat pengatur panas (suhu badan)
Terdapat : di bawah kulit di sekitar persendian, di sekitar organ ginjal dan jantung

q  Jaringan Tulang Rawan
Berasal dari sel-sel mesenkim pada anak-anak dan selaput tulang rawan pada orang dewasa
Fungsi : mensintesis matriks
Macam- macam :
·        Hialin, berwarna putih kebiruan dan transparan
Terdapat :   - embrio pada rangka tubuh sementara
- dewasa : persendian, ujung tulang rusuk, saluran pernafasan
·        Elastis, berwarna kuning
Terdapat : embrio, laring, bagian telinga luar, epiglottis, daun telinga
·        Fibroblas, berwarna gelap dan keruh
Terdapat :  hubungan antar tulang belakang dan tandon

q  Jaringan Tulang
Disusun oleh osteosit, lamella dan saluran havers
Senyawa penyusun CaCl2 , Ca2PO4 , MgCl2 , BaCl2 , BaSO4
Fungsi :
-         alat gerak
-         penyokong tubuh
-         tempat melekatnya otot
-         melindungi organ-organ yang lunak
berdasarkan strukturnya tulang dibedakan :
1.     tulang kompak
2.     tulang spongiosa

q  Jaringan Darah
Fungsi :
-         membawa sari makanan, hormon, oksigen dan sisa hasil metabolisme
-         mencegah infeksi
Macam :
-         Eritrosit
-         Leukosit
·        granulosit : neutrofil, esinofil, basofil
·        agranulosit : limfosit, monosit
-         Trombosit
-         Plasma

q  Jaringan Limfe
Terdapat : timus, kelenjar limfe, tonsil dan limfe

q  Jaringan Otot
Fungsi pergerakan anggota tubuh
Macam :       - otot polos
- otot lurik
- otot jantung

q  Jaringan Saraf
Fungsi : mengirimkan sinyal-sinyal ke seluruh tubuh
Penyusun : neuron
Bagian neuron :
-         Dendrit
-         badan sel
-         akson
Berdasarkan fungsinya neuron dibedakan :
-         neuron sensorik
-         neuron motorik
Sinopsis : hubungan antar saraf

SISTEM ORGAN
Sistem
Organ
Fungsi
Rangka
Tengkorak, tulang dada, tulang rusuk, tulang belakang, tulang bahu, tulang pinggul, serta tulang anggota badan bagian atas dan bawah.
Memberi bentuk tubuh, melindungi organ-organ yang lunak dalam tubuh, tempat menyimpan cadangan mineral, tempat pembentukan sel-sel darah dan tempat melekatnya otot-otot dan sebagai alat gerak pasif.
Otot
Otot polos, otot rangka (otot lurik) dan otot jantung.
Membantu pergerakan tubuh (alat gerak aktif), menentukan postur tubuh dan tempat menyimpan senyawa cadangan berupa glikogen.
Pencernaan
Mulut (gigi, kelenjar ludah dan lidah), esophagus, lambung, usus halus, usus besar, rektum dan anus.
Mencerna dan menyerap sari-sari makanan serta memanfaatkannya dalam proses-proses fisiologis system organ.
Pernafasan
Hidung, laring, trakea dan paru-paru
Mengambil oksigen (O2) dan mengeluarkan karbondioksida (CO2) dari tubuh serta menghasilkan ATP (energi) hasil proses metabolisme senyawa organik.
Sirkulasi
Jantung, arteri, vena, pembuluh kapiler, pembuluh getah bening dan kelenjar limfe.
Mengangkut oksigen dan sari-sari makanan ke seluruh tubuh, mengekskresikan sisa metabolisme yang tidak berguna ke ginjal dan paru-paru untuk dikeluarkan dari tubuh dan melindungi tubuh dari bibit penyakit.
Saraf
Otak, sum-sum tulang belakang, 12 pasang saraf otak dan 31 pasang sum-sum tulang belakang
Menerima dan menanggapi sinyal-sinyal dari dalam tubuh dan lingkungan.
Endokrin (hormon)
Kelenjar tiroid, kelenjar paratiroid, kelenjar hipofisis, adrenalin dan kelenjar kelamin (testis dan ovarium)
Memproduksi hormon yang diperlukan untuk menjaga laju metabolisme tubuh.
Ekskresi
Kelenjar keringat, hati, ginjal dan paru-paru
Mengeluarkan sisa-sisa metabolisme yang tidak diperlukan lagi oleh tubuh dan menjaga keseimbangan cairan sel dengan lingkungannya
Reproduksi
Organ reproduksi wanita : ovarium, uterus, oviduk dan vagina. Organ reproduksi laki-laki : testis, vas deferens, epididimis dan uretra
Mempertahankan kelangsungan hidup suatu jenis makhluk hidup melalui proses perkembangbiakan.





JARINGAN TUMBUHAN

PENDAHULUAN

 









SEL TUMBUHAN
Pada tumbuhan sel terbagi atas tiga zona/pembelahan sel
1.     Pembelahan sel yaitu perbanyakan sel dengan cara mitosis
2.     Pembesaran sel yaitu penambahan materi dalam sel dan pembentukan vakuola
3.     Diferensiasi sel yaitu terjadinya aktivitas fisiologi, susunan biokimia, struktur yang menghasilkan pola pertumbuhan tertentu sehingga terjadi perubahan bentuk sel

JARINGAN TUMBUHAN
Merupakan sekelompok sel yang memiliki ciri yang serupa dalam hal bentuk, fungsi maupun sifatnya.
Berdasarkan kemampuan membelah jaringan tumbuhan dikelompokan menjadi dua yaitu jaringan meristem dan jaringan permanen.

1)    Jaringan Meristem
Ciri-ciri :     
a.     ukuran selnya lebih tipis
b.     berdinding tipis
c.      mempunyai nukleus yang relatif besar
d.     vakuola berukuran kecil dan kaya akan protoplasma
e.      selnya berbentuk kuboid dan prismatis
Ø Berdasarkan asal terbentuknya jaringan meristem dikelompokan menjadi 3, yaitu :
1. Promeristem              : ada ketika tumbuhan masih dalam tingkat embrio
2. Meristem Primer        : meristem ujung akar dan meristem ujung batang
3. Meristem Sekunder    : kambium
Ø Menurut letaknya jaringan meristem dikelompokkan menjadi 3, yaitu :
1. Meristem apikal         : terletak pada ujung akar dan ujung batang, berasal dari jaringan primer
2. Meristem interkalar   : terletak diantara jaringan meristem primer dewasa
3. Meristem lateral         : meristem yang menghasilkan pertumbuhan sekunder, pembesaran akar dan batang

2)    Jaringan Permanen
Merupakan jaringan yang bersifat non meristematik, jaringan yang terspesialisasi
Menurut fungsinya jaringan permanent dibedakan :

1.     Jaringan Epidermis
      Fungsinya sebagai pelindung :
-         terhadap hilangnya air karena adanya pengupuan
-         kerusakan mekanik
-         perubahan suhu
-         hilangnya zat makanan

Ciri-ciri : 
-         terdiri dari sel-sel yang hidup
-         berbentuk persegi panjang
-         sel-selnya rapat dan tidak memiliki RAS
-         tidak memiliki klorofil
-         dinding sel bagian luar mengalami penebalan sedangkan yang di dalam tetap tipis
-         mampu membentuk derivate jaringan epidermis

Derivatepidermis :
q  Stomata
Fungsi :
-  jalan masuk CO2 dan keluarnya O2
-  jalan penguapan
-  jalan pernafasan
q  Trikomata
Fungsi :
-         mengurangi penguapan
-         meneruskan rangsangan
-         mengurangi gangguan dari manusia dan hewan
-         membantu penyebaran biji
-         membantu perkecambahan biji
-         membantu penyerbukan bunga
-         alat untuk memanjat
q  Spina
q  Velamen
Fungsi : sebagai alat penyimpan air
q  Sel Kipas
Fungsi : sebagai alat penyimpan air
q  Sel Kersik
Fungsi : mmperkuat permukaan batang

2.     Jaringan Parenkim
Ciri-ciri :
-         sel-selnya hidup
-         berbentuk segienam
-         memiliki banyak vakuola
-         letak inti sel mendekati dasar sel
-         mampu bersifat embrional
-         memiliki ruang antar sel yang banyak sehingga letaknya tidak rapat

Berdasarkan fungsinya parenkim dibedakan :
a.     Parenkim asimilasi
Fungsi : tempat terjadinya fotosintesis
b.     Parenkim penimbun
Fungsi : menyimpan cadangan makanan
c.      Parenkim cair
Fungsi : menyimpan air
d.     Parenkim pengangkut
Fungsi : mengangkut air dan unsur hara, hasil fotosintesis
e.      Parenkim penutup luka
Fungsi : untuk pemulihan diri (regenerasi)

3.     Jaringan Penyokong
Fungsi :
-         menguatkan tegaknya batang dan daun
-         melindungi biji atau embrio
-         memperkuat jaringan parenkim yang menyimpan udara
-         melindungi berkas pengangkut

Jaringan penyokong dibedakan :
a.     jaringan kolenkim
b.     jaringan sklerenkim, ada 2 yaitu sklerenkim dan sklereid

4.     Jaringan pengangkut
Fungsi : sebagai pengangkut
Berdasarkan fungsinya jaringan pengangkut dibedakan :
a.     Xilem
Fungsi : mengangkut air dan hara dari akar kedaun
Penyusun :
-         parenkim xylem
-         serabut xiler
-         trakeid
-         komponen pembuluh
b.     Floem
Fungsi : mengangkut zat makanan hasil fotosintesis dari daun keseluruh tubuh tumbuhan
Penyusun :
-         parenkim floem
-         serabut floem
-         pembuluh tapis
-         sel pengiring

Tipe ikatan pembuluh :
a.     Kolateral
-         terbuka : antara xylem dan floem terdapat cambium
-         tertutup : antara xylem dan floem tidak terdapat kambium
b.     Radial
-         amfikibral : xylem dikelilingi floem
-         amfivasal : floem dikelilingi oleh xilem

5.     Jaringan Gabus
Fungsi : melindungi jaringan lain yang berada di bawahnya dari kekeringan dan gangguan mekanik.
Sistem jaringan pada tumbuhan dibedakan :
a.     system jaringan Dermal : epidermis
b.     system jaringan Pembuluh : xylem dan floem
c.      Sistem jaringan Dasar  : parenkim, kolenkim dan sklerenkim

ORGAN PADA TUMBUHAN
 Organ pada tumbuhan terdiri atas akar, batang dan daun
§  Akar
Fungsi :
-         memperkuat berdirinya tumbuhan
-         memperkuat air dan unsur-unsur
-         tempat menimbun makanan
Susunan akar tumbuhan :
-         Epidermis, berdinding tipis, membentuk rambut akar
-         Korteks, tersusun sel-sel parenkim berdinding tipis dan tersusun longgar
-         Stele, tersusun oleh jaringan perisikel, berkas pengangkut dan empulur
§  Batang
Fungsi :
-         mendukung bagian-bagian tumbuhan lain yaitu daun, bunga dan buah
-         jalan pengangkutan
Bagian batang :
-                           nodus
-                           internodus
Susunan batang tumbuhan dikotil :
-         Epidermis, lentisel sebagai tempat pertukaran gas dan penguapan
-         Korteks, sarung tepung
-         Stele
Susunan batang mokotil :
-         Epidermis
-         Korteks
-         Stele
§  Daun
Fungsi : sebagai tempat fotosintesis