Sunday, November 20, 2011

Kimia Farmasi dan obat-obatan

Obat adalah bahan/ sediaan yang digunakan untuk membantu dalam diagnosa, pengobatan dan pencegahan penyakit atau mengatasi kondisi yang abnormal, meringankan rasa sakit atau penderitaan lain, memperbaiki/ mengendalikan kondisi fisiologis dan patologis dari penderita



   ·  Apa yang disebut dengan analgetika dan antiseptika?
      Analgetika adalh obat penghilang rasa nyeri
      Antiseptika adalah bahan yang dapat menghambat pertumbuhan mikroorganisme, tetapi tidak mematikan (=bakteriostatika)

  ·     Sebutkan bahan obat yang termasuk sediaan?
Antisera(=antitoksin), vaksin, dan sediaan radiofarmasetika
  ·    Apa perbedaan antisera dengan vaksin?
Antisera(antitoksin) adalh sediaan yang mengandung antibodi terhadap antigen tertentu, yang diperoleh dari serum yang dimurnikan, berasal dari binatng ynag sudah dimurnikan dengan cara tertentu. Contoh : antitoksin diphteri, antitoksin rabies, antitoksin tetanus.
Vaksin adalah sediaan yang mengandung bahan-bahan yang bersifat antigenik berupa kuman mati, kuman inaktif atau  kuman hidup yang dilumpuhkan yang terbukti mampu memberikan imunitas pada manusia. Contoh : vaksin kolera, vaksin tetanus, dan vaksin pertusis.
   ·   Pengelompokan obat berdasarkan keamanan yaitu :
1.                Kelompok obat bebas   à  adalah obat yang diperjual belikan dengan bebas,
                                                              tanpa harus dengan resep dokter, dapat dibeli di
                                                              apotik, toko obat dan warung warung kecil.
        Penandaan                    à   mempunyai penandaan pada pembungkusnya,
                                                       yaitu lingkaran dengan batas/tepi luar berwarna
                                                       hitam dan bagian dalamnya berwarna hijau

        
Contoh : vitamin B1, vitamin B kompleks, vitamin C dan multivitamin
2.    Kelompok Obat Bebas Terbatas à     disebut juga obat daftar W ( dari bahasa
belanda : Waarschuwing = peringatan ).
Yang termasuk kelompok ini adalah obat
yang dapat diperjual belikan secara
bebas dengan syarat dan hanya dalam
jumlah yang telah ditentukan.
                Penandaan         à    mempunyai penandaan pada pembungkusnya, yaitu
                                                     lingkaran dengan batas/tepi luar berwarna hitam dan
                                                     bagian dalamnya berwarna biru, disertai dengan tanda
                                                     peringatan.
                Tanda peringatan ada 6 macam, contoh :
        1.  P No.1 à awas obat keras. Bacalah aturan memakainya, misalnya :
             tablet influenza, kapsul vitamin E 100mg
        2.   P no.2 à awas obat keras. Hanya untuk kumur, jangan ditelan.
             Misalnya : obat kumur betadine dan obat kumur benzydamin
        3.    P No.6    à awas obat keras. Obat wasir,jangan ditelan.
             Misalnya : Suppositoria Anusol
     Catatan : tanda peringatan ditulis di atas dasar hitam dengan
     huruf berwarna putih.
                   Gambar
                 

3.    Kelompok Obar Keras à  disebut juga obat daftar G
       ( dari bahasa Belanda : gevaarlijk =berbahaya ).
              Yang termasuk kelompok ini adalah :
v  Obat yang sangat berbahaya
v  Sifatnya beracun atau mempunyai efek samping
     yang membahayakan
v  Harus dengan resep dokter
v  Dibeli di apotik
Penandaan         à       mempunyai penandaan pada bungkus/
                                        kemasannya yaitu lingkaran dengan batas/
                                        tepi luar berwarna hitam, didalamnya
ada huruf K berwarna hitam, diatas dasar
yang berwarna merah.
                Gambar                          
               
Contoh : obat-obat sulfa, obat antibiotik, obat jantung, obat penenang
4.      Kelompok narkotika/ obat bius à disebut juga obat daftar O (=opium).
Yang masuk dalam kelompok ini adalah :
v  Obat yang sangat beracun
v  Menagkibatkan kecanduan (addict)
v  Ketergantungan pada obat ini dapat merusak kepribadian pemakainya
v  Peredaran obat ini sangat diperketat dan diawasi oleh badan pengwas obat
v  Untuk memperoleh obat ini harus dengan resep dokter dan dibeli di apotik
Penandaan à mempunyai penandaan seperti gambar berikut :
Yaitu lingkaran dengan batas/ tepi luar berwarna merah,
di dalamnya ada gambar palang merah, dia atas dasar
berwarna putih.

               


Tuliskan Reagen khusus dari :
  1. Sulfadiazin
Zat + reagen DAB .HCl à kuning jingga
Zat + regen Rovx à biru cerah
  1. Phenobarbital
Zat + regen Rovx à coklat
Zat + regaen Schwitzer à biru langit
Zat + reagen Perry à merah muda
Catatan :
v  Reagen DAB.HCl :
            Larutan dimethylamino benzaldehih dalm HCl encer
v  Reagen Rovx :
     Campuran larutan Na-nitro-prussid, NaOH dan KmnO4.
v  Reagen Schwitzer :
     Larutan CuSO4 dan NHH4OH berlebih.
v  Reagen Perry :
      Larutan Na-cobalt nitrat dan etanol





0 comments:

Post a Comment